Udah Salah, Ngotot…

Gue bukan orang yang suka ngalah di jalanan. Pantang.

Jangan harap bisa dapet toleransi dari gue di jalanan. Pada saat semua elemen masyarakat yang peduli keselamatan jalan meneriakkan safety, berbagi di jalan, toleransi, dll, gue nggak. Tapi bukannya tanpa sebab. Yang gue gak kasi toleransi itu adalah mereka pengguna jalan yang gak punya otak, lenggang kakung layaknya mereka yang memiliki aturan sendiri dengan berbuat semena-mena di jalanan. Gak kenal etika, apalagi aturan berlalu lintas. Ini berlaku buat semua pengguna jalan. Nggak pengendara motor, mobil, angkutan umum, bahkan pejalan kaki sekalipun. Peraturan lalu lintas mengatakan bahwa pengendara harus mengutamakan pejalan kaki. Iya. Tapi pejalan kaki yang kelakuannya kayak gimana dulu? Masak pejalan kaki yang nyebrang sembarangan, saat lampu hijau, nggak lewat JPO, nyebrang jalannya lelet padahal lalulintas ramai dan sebagainya… ini yang mau diutamakan? Peraturan juga mengatakan bahwa bila kendaraan mendahului dari kanan, maka kendaraan dari arah lawan harus memberikan ruang yang cukup, lha kalau dia ngambil jalur orang gimana? ngelawan arus gimana?

Sorry to say melihat kondisi di jalanan khususnya Jakarta bertahun-tahun makin menguatkan opini gue bahwa intelegensi gak berperan. Nurani mati kutu. Status sosial cuma pajangan. Yang ada mereka itu menggunakan segala cara bahkan yang paling norak sekalipun untuk bisa lepas dari kondisi hopeless di jalanan ibukota. Hey, ini Jakarta Bung! Kalau nggak mau bermacet macet, pulang kampung sana!

Contoh nih. Dulu ruas jl. Angkasa kemayoran merupakan makanan gue pergi-pulang kerja. Bro yang pernah lewat situ pasti tahu bahwa banyak rider sruntulan yang otaknya sedikit itu sering ngelawan arah menuju jl. Bungur padahal tu jalan ada separatornya. Gue pergi kerja dari jl. Angkasa mengarah ke jl. Benyamin Sueb, nah saat gw ada di lajur kanan, sering hadepan sama rider sruntulan tadi. Dan seperti yang gw bilang diatas: Pantang ngalah sama sruntuler. Gw gak ngapa2in, cuma diem aja gak bergerak sambil liatin itu rider. Kalo dia klakson, biasanya gw cuma pake telunjuk ngasi tanda supaya dia muter balik. Tapi seringnya, dia malah melengos dan ngambil sisi kiri gue buat jalan terus sambil ngedumel dan maki2 gak karuan… tuh kan, udah salah ngomel, gimana gak sedikit tuh otaknya.  Ada lagi, masih di jalan yang sama, begitu hadepan dia langsung pindah lagi ke jalur semula tapi belum sempet pindah udah berhenti stuck karena jalurnya macet. Yang ada motor gw gak bisa lewat karena terhalang buntut motornya dia dan gw samping2an sama dia. Gw bilang: “Ngantri bro..” dengan datar. Tau tau dia ngoceh “Apa luh?!” paaakk!! tangannya ngelepak helm INK modular gue sampe kacanya lepas dari satu sisi…dan dia langsung nyelip2 menjauh.  Gila kan? Gue cuma bisa teriakin nama klub motor yang ada di belakang spakbor motornya: BMJ. Sayang ya… padahal dia anggota klub besar dan sohor. “Anak BMJ lo ye!!” Dan sayang beribu sayang, saat itu gue lagi boncengan sama istri jadi gak bisa turun dan nguber. Dan sayangnya lagi, meski dia memakai helm dan jaket, dari sepatu dan warna celananya bisa ditebak bahwa dia dari salah satu angkatan yang berada disekitar wilayah itu. Udah salah, ngotot. Mau pada jadi apa ntar hah..? hehehehe.

Itu beberapa tahun yang lalu, ternyata sekarang makin banyak yang begajulan kayak gitu di jalanan…Tapi kalo sekarang gue liat kondisi kayak gitu sih biasanya udah siap-siap buat panjangin urusan …

Dia bisa ngotot, apalagi gue…!

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s